So Who’s The Better Candidate, Obama or McCain?

So Who’s The Better Candidate, Obama or McCain? – Jadi apa yang terjadi ketika dua analis politik terkenal (yang satu konservatif, yang lain liberal) berkumpul untuk membicarakan kampanye presiden di depan audiens yang dipenuhi dengan Tar Heels?

Anda mendapatkan beberapa tawa, beberapa tepuk tangan dan mungkin satu atau dua ejekan.

David Brooks (kolumnis konservatif untuk NYT) dan EJ Dionne Jr.

(kolumnis liberal untuk Washington Post) bertemu di atas panggung di Balai Peringatan UNC Selasa malam untuk membahas kampanye presiden. Untuk pecandu berita politik seperti saya, itu adalah 90 menit surga.

Brooks membuka dengan teknik jitu untuk membuat dirinya disukai penonton Tar Heel: Insult Duke.

“Kalian sama seperti Dookies, hanya sedikit terjebak,” katanya, mendapat tepuk tangan dan sorak-sorai dari auditorium yang hampir penuh.

Sangat mudah untuk terpaku pada liputan pacuan kuda media tentang kampanye politik.

Jadi menyegarkan untuk mendengar dua analis cerdas dengan sebagian besar pendapat yang berbeda membahas aspek-aspek ras McCain/Obama yang tidak dapat tercakup dalam gigitan suara.

Pengamatan yang menarik (saya membuat catatan sehingga semua kutipan berada dalam akurasi satu atau dua kata):

Tentang McCain memilih Sarah Palin:

  • Brooks (konservatif): Pada akhir empat tahun Senator Joe Biden masih akan menjadi pilihan yang tepat untuk Obama. Tetapi sehubungan dengan McCain memilih Palin: “Sejujurnya, saya tidak tahu. Terus terang saya tidak tahu apakah dia akan menjadi baik atau tidak. Saya belum pernah bertemu dengannya, saya tidak tahu karakter wanita itu.”
  • Dionne (liberal): “Sarah Palin jelas merupakan orang yang paling memenuhi syarat yang pernah dipilih untuk wakil presiden,” katanya, yang mengundang tawa dari hadirin dan kemudian menambahkan “tawa Anda adalah maksud saya.” Dia mempermasalahkan: kurangnya wawancara media yang diberikan kampanye sejauh ini dan bahwa McCain hanya bertemu dengannya (sekali atau dua kali) sebelum memilihnya. Dia juga khawatir tentang kurangnya pengalaman kebijakan luar negerinya. Dia mengatakan kaum liberal akan membuat kesalahan besar, jika mereka “membuat perang budaya” dari pilihannya dengan menggembar-gemborkannya sebagai kota kecil Amerika yang menembakkan senjata.

Tentang peran Internet dan teknologi dalam kampanye:

Brooks mengeluh bahwa teknologi (yaitu kemampuan merekam video dengan kamera kecil dan penggunaan blog) justru membuat kampanye menjadi kurang transparan.

Dia mengingat hari-hari ketika wartawan biasa bergesekan dengan kandidat dan mengobrol secara informal di bus kampanye.

Tetapi dengan setiap gerakan yang direkam akhir-akhir ini, dia menambahkan: “Kandidat tidak dapat bersantai dan membuka diri … Ini memiliki efek buruk yang membuat kampanye menjadi kurang transparan.”

Dia menambahkan bahwa kampanye Obama sangat buruk tentang ini.

Kekuatan McCain/Obama:

Brooks mengatakan kekuatan McCain adalah bahwa ia memiliki “intuisi moral yang luar biasa” sementara Obama memiliki persepsi yang luar biasa.

Dia menawarkan anekdot ini, yang terjadi sebelum Obama mengumumkan pencalonannya sebagai presiden:

Brooks (konservatif) menulis kolom yang mengkritik Partai Republik karena menghabiskan terlalu banyak.

Untuk membuat dirinya merasa lebih baik karena mengkritik partai, dia mengatakan dia melemparkan beberapa kalimat yang mengatakan Demokrat juga bersalah karena mengeluarkan uang terlalu banyak.

Keesokan harinya, Obama mengirimi Brooks email yang mengatakan sesuatu yang berbunyi: “Tidak apa-apa jika Anda ingin mengkritik Demokrat, tetapi Anda tahu Anda hanya menambahkan dua kalimat itu untuk membuat diri Anda merasa lebih baik.” Bicara tentang perseptif, kata Brooks.